The Cost of Being a Disciple (Lukas 14:25-35)

Perikop Lukas 14:25-35 mengatakan bagaimana menjadi seorang disciple (disciple : follower of a religious, political, etc leader [Oxford Learner’s Pocket Dictionary]).

Syarat menjadi pengikut.

Di perikop ini ada dua ayat yang menjelaskan tentang syarat menjadi seorang pengikut Kristus. Pertama (26), Ia mau kita supaya “membenci” dari bapa, ibu, isteri, anak-anaknya, saudaranya laki-laki atau perempuan, bahkan nyawanya sendiri, disini saya meng-quote kata membenci. Kenapa? Karena ayat ini mengambarkan kiasan dari makna membenci, kita tidak boleh mengartikan maknanya secara hurufiah dan dipandang dari sudut pandang manusia, masakan Tuhan yang menyuruh kita menghormati orang tua kita (Keluaran 20:12) menyuruh kita untuk membenci orang tua kita, masakan Tuhan yang menyuruh kita mengasihi sesamamu manusia seperti dirimu sendiri (Matius 19:19) menyuh kita membenci bahkan diri kita, sekali-kali tidak. Adapun yang dimaksud disini adalah seperti di perikop Orang muda yang kaya (Matius 19:19) yaitu bahwa jika kita tidak mengutamakan Tuhan diatas orangtua, istri, anak, saudara bahkan diri kita sendiri(yang mana terkadang kita lebih mementingkan kepentingan pibadi diatas kepentingan orang lain), kita tidak layak menjadi pengikut Kristus. Kedua (27), Ia mau supaya kita memikul salib dan mengikut Dia. Kenapa? Apakah dengan mengutamakan Tuhan tidak cukup untuk menjadi pengikut Tuhan? Sebenarnya sudah cukup kok. Kalau begitu kenapa kita harus memikul salib dan mengikuti Dia? Karena kalau kita sudah benar-benar mengutamakan Tuhan dalam kehidupan kita maka (otomatis) kita akan melakukan kehendaknya dengan memikul salibNya. Kita tidak mungkin berkata bahwa kita sudah mengikuti Tuhan tetapi NATO(No Action Talk Only), kita pasti akan melakukannya. Nantinya kita akan diuji, dan ujian itu akan dinilai melalui tindakan kita dan melalui waktu, jika semua sudah selesai maka kita baru berhak mendapat predikat setia memikul salib(membutuhkan stabilitas dan usaha terus menerus). Kesetiaan tidak pernah datang dengan sendirinya(Binti..Sala..Binti, tiba-tiba disebut setia), sayangnya ini bagian yang amat susah untuk mengutamakan Kristus dalam segala aspek kehidupan(setia memikul salib) terlebih lagi jika harus diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.

No Point of Return

Lalu perikop ini dilanjutkan dengan perumpamaan seorang yang ingin mendirikan menara lalu memperkirakan apakah ia sanggup atau tidak, saya mengambil commentary dari Wesley yang menjelaskan ini adalah bahwa kita ingin mengikuti Tuhan, kita harus mempertimbangkan terlebih dahulu dengan serius untuk itu, agar jangan ketika di tengah jalan, kita merasa bahwa tidak sanggup lalu berhenti dan kemudian ditertawakan dan dicemooh orang. Yang saya tangkap dari hal ini adalah, bahwa kita tahu secara sadar dan sudah dipikirkan sebelum kita mengambil bagian dalam pekerjaan Tuhan, jadi kita menjalankan pelayanan dengan kesadaran sehingga kita tidak berhenti di tengah jalan.

Perikop berikutnya adalah perumpamaan tentang seorang raja yang mau berperang dengan raja lain yang lebih besar kekuatannya, untuk ini saya kurang memahami terlalu dalam, namun maksud yang saya tangkap disini adalah bahwa kita melakukan penyerahan penuh kepada Tuhan(raja dengan kekuatan yang lebih besar) dengan mengirimkan utusan perdamaian yang menanyakan syarat perdamaian sebagai bukti ketidak-mampuan kita. Kemudian dilanjutkan dengan “Demikian pulalah(ITB)” ó ”In the same way (NIV)”(33), yang berarti kita harus mempunyai sikap seperti raja diatas yang menyadari ketidak-mampuan dan menyerahkannya pada belas kasihan raja yang kuat, ini seperti kita harus melepaskan “diri” kita agar menjadi pengikut Tuhan(lihat syarat pertama).

Memberi dampak

Lalu perikop ini dilanjutkan dengan pernyataan garam yang tidak asin tidak berguna, kita bisa melihat di Matius 5:13-16 bahwa yang dimaksud dengan garam adalah kita, orang yang telah ditebus, kita harus mengasinkan(memang garam untuk itu kan) tetapi, seandainya, apabila, jikalau, garam itu tidak asin lagi which means kita tidak bisa mempengaruhi lagi, maka apa guna kita? Tidak bisa dipakai untuk apapun, termasuk di lading dan untuk pupuk. Kalau di Matius lebih keras lagi dibuang dan diinjak. Hendaklah kita menjadi pengikut Kristus yang mempunyai pengaruh ke lingkungan sekitar kita dengan menjalankan salib kita(lihat syarat kedua).

Janji penyertaan

Ketika Tuhan memberikan perintah pasti ada penyertaan yang Tuhan berikan pada kita. Ketika Tuhan menyuruh Abraham keluar dari tanah Ur-Kasdim, Tuhan menjanjikan Abram untuk menjadi bangsa yang besar. Ketika Tuhan menyuruh bangsa Israel keluar dari tanah Mesir, Tuhan menjanjikan tanah perjanjian. Ketika Tuhan memerintahkan Amanat Agung, Tuhan menjanjikan akan menyertai sampai akhir jaman. Begitu juga dengan memikul salib. Darimana kita tahu? Dari Matius 11:25-30, (29) “Pikullah kuk yang kupasang dan belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati dan jiwamu akan mendapat ketenangan” inilah janji penyertaan bahwa jiwa kita akan mendapat ketenangan dalam memikul salib Tuhan. Perikop ini dalam konteks untuk orang yang diberikan Bapa kepada Kristus, baca seluruh perikop untuk lebih memahami, ini perikop yang sungguh indah.

Dilayakan bukan layak

Ketika kita menjadi pengikut Kristus(eng..ing..eng tiba-tiba saja jadi), apakah sebenarnya yang membuat kita menjadikan kita layak untuk menjadi pengikut Kristus? Tidak ada, sama sekali tidak ada yang membuat kita layak untuk itu (Mazmur 14:3), tetapi sekarang kita, orang yang percaya bahwa Yesus adalah satu-satunya Juruselamat, dilayakan untuk menjadi pengikut Kristus, bukan layak dari sendirinya. Kalau ada seorang yang merasa dirinya tidak layak, itu adalah salah satu ciri yang seharusnya, karena kita tidak layak mari kita memperbaiki diri agar hidup kita mau berubah agar lebih berkenan pada Tuhan, sebaliknya, jika kita merasa layak, mungkin kita harus sadari bahwa kita dalam masalah yang kronis.

Melayani setelah dilayani

Sekarang kita telah tahu cukup banyak untuk menjadi pengikut Kristus, saya mengajak kita semua untuk turut ambil bagian dalam pelayanan yang kita kerjakan untuk Tuhan, baik di lingkungan pekerjaan, lingkungan kuliah, lingkungan keluarga, mari kita mulai mengutamakan Tuhan dan memikul salib dari hal yang terkecil dan di bidang kita masing-masing, Tuhan sudah melakukan segalanya termasuk mati untuk kita, sekarang apa yang kita lakukan untuk kasih yang dicurahkan kepada kita? Masihkan kita menyia-nyiakan hidup? Mari kita datang dengan kerendahan hati, untuk bersama-sama mengerjakan dan membangun kerajaan Surga di Bumi ini sebagai pengikut dan pelayan Tuhan yang setia.

~Soli Deo Gloria~

Jika ada yang merasa penguraian diatas ada yang tidak konsisten dengan Firman Tuhan(Alkitab), diminta dengan segala kehormatan dan terima kasih, untuk melaporkan dan menguraikan letak kesalahanya. Tuhan memberkati.

Note:
Originally Written by: Yohanes Immanuel (Fasilkom 05)
Saya cuma bantu posting…😀

9 thoughts on “The Cost of Being a Disciple (Lukas 14:25-35)

  1. Glad to see this website, I’m a primary 9 student n I need this for my project in my school…nice posting, nice share, love how this part of Bible peel off n explain one by one. GBU all.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s